Skip to main content

follow us

Wartawan Dunia yang Terkenal Ulet dan Gigih di Dunia Jurnalistik


Wartawan Dunia yang Terkenal Ulet dan Gigih di Dunia Jurnalistik. Artikel kali in berjudul Wartawan Dunia yang Terkenal Ulet dan Gigih di Dunia Jurnalistik. Seperti diketahui bersama. Bahwa di dunia ini khususnya di dalam dunia jurnalistik. Ada beberapa wartawan yang terkenal karena kegigihan dan ke uletan mereka dalam mencari, mendapatkan, dan menggali suatu informasi penting, untuk disampaikan ke khalayak umum. Mereka bekerja keras dan tidak kenal putus asa walaupun kesulitan menghadang mereka, sekalipun itu menyangkut nyawa mereka. Pahlawan wartawan dunia yang terkenal Ulet dan Gigih di Dunia Jurnalistik tersebut adalah:

1. Mochtar Lubis
Mochtar Lubis, pengarang cerita pendek "Kuli Kontrak" ini, lahir pada tanggal 7 Maret 1922 di Padang, Sumatera Barat. Dari keluarga Pamong Praja. Ia adalah seorang sastrawan, wartawan, pelukis, pembuat keramik, penanam anggrek dan penerbit. Tamat dari SD-nya ia masuk Sekolah Ekonomi di Kayutanam yang didirikan SM Latif.

Mochtar Lubis pernah bekerja sebagai wartawan Antara, wartawan Merdeka, majalah Mutiara, Mingguan Masa dan Harian Indonesia Raya sampai tahun 1974, kemudian menjadi penanggung jawab majalah Horison (sejak tahun 1966), Direktur Yayasan Obor dan anggota Akademi Jakarta sejak tahun 1970 untuk seumur hdup. Pernah pula menjabat sebagai Presiden Press Foundation of Asia, anggota dewan pimpinan International Press Institute, anggota dewan pimpinan International Association for Cultural Freedom dan anggota Federation Mondial pour sur le Futur.

Cerita pendek "Kuli Kontrak" pertama kali disiarkan di majalah Siasat Baru, No.650, Tahun XIII, 25 November 1959. Kemudia HB Jassin menggolongkannya sebagai sastrawan Angkatan 45.

Sejak jaman Jepang, Mochtar Lubis telah mulai aktif di bidang pers. Di zaman revolusi, sebagai anak muda Mochtar menghapi dua pilihan: masuk militer atau menjadi wartawan. Dia mengambil pilihan yang kedua. Koran yang didirikan dan dipimpinnya, Indonesia Raya dibrendel oleh Orde Lama maupun Orde Baru, sehingga ia terpaksa meringkuk dalam tahanan.

Mochtar Lubis meliput Perang Korea (1951), dan disamping laporan jurnalistik yang ditulisnya mengenai perang itu (Catatan dari Korea, 1952), ada beberapa cerpen yang juga lahir sebagai hasil pengalamannya di medan pertempuran itu. Buku Jurnalistiknya yang lain adalah Berkelana di Asia Tenggara.

2. Jakob Oetama
Dr (HC) Jakob Oetama lahir di Borobudur, Magelang, 27 September 1931. Om JO  adalah putra seorang pensiunan guru di Sleman, Yogyakarta. Setelah lulus SMA (Seminari) di Yogyakarta, ia pernah mengajar di SMP Mardiyuwana (Cipanas, Jawa Barat) dan SMP Van Lith Jakarta.

Om JO  begitu dia dikenal juga pernah  studi di Perguruan Tinggi Publisistik Jakarta dan Fakultas Sosial Politik UGM Yogyakarta. Bersama P.K. Ojong, ia mengelola majalah Intisari pada tahun 1963, yang mungkin diilhami majalah Reader’s Digest dari Amerika. Tahun 1965, bersama Ojong, Jacob mendirikan harian Kompas, dan dikelolanya hingga kini. Om JO juga merupakan Pendiri dan Anggota Dewan Kantor Berita Nasional Indonesia.

3. Bob Woodward
Robert Burns Woodward lahir di Boston pada 10 April, 1917 anak tunggal dari Margaret Burns, yang berasal dari Glasgow, dan Arthur Woodward, dari anteseden Inggris, yang meninggal pada Oktober 1918, pada usia tiga puluh tiga.

Prof Woodward memegang lebih dari dua puluh gelar kehormatan yang hanya sedikit yang tercantum di sini: D. Sc Wesleyan University, 1945; D. Sc. Wesleyan University, 1945; D. Sc. Harvard University, 1957; D. Sc. Harvard University, 1957; D. Sc. University of Cambridge (England), 1964; D. Sc. Universitas Cambridge (Inggris), 1964; D. Sc. Brandeis University, 1965; D. Sc. Brandeis University, 1965; D. Sc. Israel Institute of Technology (Haifa), 1966; D.Sc. Israel Institute of Technology (Haifa), 1966; D. Sc University of Western Ontario (Canada), 1968;D.Sc. University of Western Ontario (Kanada), 1968; D. Sc Universite de Louvain (Belgium), 1970. Universite de Louvain (Belgia), 1970.

Di antara penghargaan yang diberikan kepadanya adalah sebagai berikut: Medali John Scott (Franklin Institute dan kota Philadelphia), 1945; Backeland Medal (North Jersey Bagian dari American Chemical Society), 1955; Medali Davy (Royal Society), 1959; Roger Adams Medali (American Chemical Society), 1961; Pius XI Medali Emas (Akademi Kepausan Ilmu), 1969; National Medal of Science (Amerika Serikat), 1964; Medali Willard Gibbs (Chicago Bagian dari American Chemical Society), 1967; Lavoisier Medal (Societe de Chimique Perancis), 1968; Ordo Matahari Terbit, Kelas Kedua (Yang Mulia Kaisar Jepang), 1970; Hanbury Memorial Medal (Masyarakat Pharmaccutical dari Inggris), 1970; Pierre Brnylants Medal (Université de Louvain), 1970.

4. Oriana Fallaci
Lahir pada tanggal 29 Juni, 1929 di Florence, Italia, wartawan masa depan adalah salah satu dari tiga anak perempuan dari Edoardo dan Tosca (Cantini) Fallaci. Aktivisme politik berlari mendalam pada kedua belah pihak: ayah ibunya adalah bagian dari gerakan anarkis yang berkembang di Italia pada tahun-tahun setelah Perang Dunia I, sementara ayahnya terlibat dalam perlawanan anti-fasis melawan kediktatoran Benito Mussolini (1883 - 1945).

Takdir politik Fallaci yang dibentuk oleh Perang Dunia II, ketika sebagai remaja ia menjadi aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pendudukan Nazi Italia. Tahun-tahun perang juga dia tangguh, pada satu titik kota kelahirannya berada di bawah pemboman udara berat, dan setelah melarikan diri ke tempat perlindungan serangan udara dengan keluarganya, 14 tahun ia menangis. Ayahnya, melihat air matanya, "memberikan tamparan- dia kuat menatap mataku dan berkata," Seorang gadis tidak, jangan, menangis, '"kenang Fallaci dalam wawancara dengan Margaret Talbot untuk New Yorker. Dia mengaku air mata yang terakhir yang pernah ia tumpahkan dalam hidupnya.

Orang tua Fallaci mendorong anak perempuan mereka untuk mengejar keberhasilan akademis, dan pada tahun 1945, dengan perang berakhir, ia masuk sekolah medis University of Florence. Dia segera menyadari bahwa ilmu pengetahuan bukan panggilan sejati-nya, dan memutuskan ingin mengikuti jejak paman dari pihak ayah dan mencoba jurnalisme. Menekan editor di Il Mattino dell'Italia centrale memberinya pekerjaan, ia mulai menulis untuk surat kabar pada tahun 1946 sebagai reporter mengalahkan kejahatan, tetapi segera berkembang untuk fitur cerita dan wawancara. Setelah 1951 karyanya muncul secara teratur dalam sebuah majalah disebut Epoca, dan kemudian di lain, Europeo. Pada tahun 1958 bukunya yang pertama, saya Sette peccati di Hollywood (Tujuh Dosa Hollywood), diterbitkan dalam bahasa Italia; pembuat film Orson Welles (1915-1985) menulis kata pengantar nya.

Itulah Wartawan Dunia yang Terkenal Ulet dan Gigih di Dunia Jurnalistik. Masih banyak lagi wartawan hebat dunia yang menjadi pahlawan dan panutan dalam dunia jurnalistik.  Dalam artikel kali ini hanya itu yang bisa kami update. Semoga dilain kesempatan lahir artikel yang membahas wartawan hebat dunia lainnya. Terimakasih telah membacca sampai habis.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar